Apakah Cloud Computing Itu?

Sebelum sampai ke cloud computing, kita harus mulai dulu dari distributed computing. Seperti yang tercermin dari namanya, distributed computing berarti komputasi yang terdistribusi. Proses komputasi tidak terjadi dalam satu komputer saja akan tetapi didistribusikan ke beberapa komputer. Analoginya seperti kerja kelompok membuat kliping, semua anggota kelompok mencari bahan-bahan berdasarkan pembagian tugas kemudian bahan tersebut akhirnya dikumpulkan menjadi satu berbentuk kliping sebagai bentuk karya kelompok. Analogi lain bisa berupa kelompok-kelompok kerja lain semisal kantor, pabrik, dll. Intinya proses tersebar dalam kelompok, namun menghasilkan satu output. Ya, distributed computing adalah salah satu contoh parallel processing (pemrosesan paralel).

Grid computing adalah salah satu bentuk dari distributed computing. Jika distributed computing  memandang sebuah proses komputasi berdasar bagaimana proses tersebut diselesaikan, grid komputer memandang sisi infrastruktur dari penyelesaian suatu proses. Grid computing adalah suatu bentuk cluster (gabungan) komputer-komputer yang cenderung tak terikat batasan geografi. Di sisi lain, cluster selalu diimplementasikan dalam satu tempat dengan menggabungkan banyak komputer lewat jaringan. Contoh grid computing misalnya: SETI@Home. Proyek SETI@Home bertujuan mencari kecerdasan ekstra terestrial (ET) dengan memanfaatkan resource komputer anggotanya yang tersebar di seluruh penjuru dunia. Anda tinggal menjalankan sebuah program kecil saja. Program ini kemudian akan mendownload data dari proyek SETI@Home dan memprosesnya di komputer Anda. Hasilnya akan dikirimkan kembali ke SETI@Home sebagai bagian satu perhitungan besar.

Cloud Computing berbatas tipis dengan grid computing. Cloud computing memandang penyelesaian suatu proses dari sisi pemakaiannya. Dalam cloud computing, berarti si pemakai sama sekali tidak memiliki resource yang dipakai untuk memproses permintaannya. Data yang disedikan pemakai layanan akan diproses dalam suatu jaringan besar yang self-regulating (bisa mengatur dirinya sendiri). Pemakai hanya tahu hasil akhirnya saja tanpa tahu detil siapa yang memproses permintaannya, dimana diprosesnya dan dimana datanya tersimpan. Semua detil tersebut tertutup awan. Contoh cloud computing misalnya: Amazon EC2, SalesForce.com, Google App Engine, Yahoo! BOSS dan lain-lain.

Dengan semakin hebatnya pengaruh internet dalam kehidupan kita sehari-hari, cloud computing sepertinya akan semakin menarik saja. Apalagi sekarang device-device yang bisa dipakai mengakses internet semakin tersedia di mana-mana dengan bentuk yang makin portable. Yang hari ini masih di film, beberapa tahun lagi bisa dinikmati di dunia nyata. Ugh! Tidakkah Anda excited?

PS:
Distributed computing tidak terbatas pada aktivitas perhitungan saja. Penyimpanan (storage) juga termasuk dalam distributed computing.

Apakah tulisan ini sudah bisa menjelaskan cloud computing pada Anda? Perlukan Navinot menuliskan hal-hal lainnya tentang cloud computing? Apa yang ingin Anda baca setelah artikel ini?