Memelihara ‘Gerakan Nasionalisme’

Memelihara ‘Gerakan Nasionalisme’

indonesiaunite

Sebenernya ini pertama kali saya ngeblog di sini, hehe. Jadi pertama-tama saya kenalan dulu dengan semua pembaca setia NavinoT 🙂 Errrr, saya ini dibilang pembaca setia banget juga bukan *dilemparin pengki* tapi saya cerewet, dan kalo ada entry yang saya komen, biasanya komentarnya panjang — bikin males baca pokoknya deh, hehe. Jadi saya harap pembaca NavinoT ga keburu ngabur begitu liat nama saya sebagai penulis yak :mrgreen:

Nah, ini entry perdana. Maunya yang keren. Yang (ceritanya) membuka wawasan dan pikiran seperti Seth Godin punya. Tapi apalah daku, dengan keterbatasan pengetahuan dan kemalasan dalam membaca yang selalu pake alesan “kan sibuk, kan cape, kan males, kan ngantuk” dan kan-kan lainnya, jadi saya ga make entry yang jor-joran amat.

Okeh. Kalimat pembukanya.

Hmmm, temen-temen pada familiar dengan gerakan #indonesiaunite bukan? Ya saya tau kalo udah ngomong gerakan dengan hashtag satu itu, ada tanggapan yang beragam. Dari yang mulai sontak teriak “MERDEKA!” sampai respon “oh? Masih ada toh? Udah sampe mana tuh?”

Bukannya #indonesiaunite itu buruk, tetapi saya juga mengakui bahwa lama-lama gerakan itu jadi lebih seperti bisik-bisik aja sekarang. Dan dalam kalangan tertentu, begitu mendengar kata “Indonesia Unite” akan disambut dengan cibiran.

Ada yang salah?

Ya dan nggak.

Nggak salah kok. #indonesiaunite bergerak dengan semangat persatuan. Ketika tragedi bom bulan Juli kemarin terjadi, gerakan #indonesiaunite muncul ‘hanya semata-mata’ untuk meminta teman-teman semua supaya nggak nulis/ngepost/ngetweet/ngeplurk/ngasih tau mengenai hal-hal yang mendekati rasa takut, teror dan berita-berita yang belum dikonfirmasi. Pokoknya positif aja. Walaupun dibom, bukan berarti kita langsung takut. Waspada, iya. Takut, semoga nggak.

Tapi ya… Salah. Pertama-tama, terima kasih kepada Internet, gerakan #indonesiaunite ini menjadi gerakan terbesar seumur-umur. Rasanya keren gitu yak, ga perlu pake komando atau orasi di tengah lapangan, semua generasi bangsa langsung ikut ambil bagian. Hal ini belum tentu bisa kejadian di masa lampau. Beberapa orang bahkan ngerasa “man, we’re writing history man.

Tapi karena Internet juga, gerakan ini meredup.

Pergerakan informasi di Internet ini sangat besar. Hanya dalam itungan detik, berita utama dapat berubah. Dan tiga hari #indonesiaunite berada di trending topics Twitter, bisa berarti itu sudah 5 tahun berada di Internet. Dan saatnya diganti. Akhirnya banyak orang yang bertanya (bahkan sudah ada yang nanya dari dulu,) “terus apa? And then, what?

Kenyataannya, masih banyak temen-temen kita yang menjadi motor gerakan #indonesiaunite, bahkan sampai sekarang. Saat inilah kita diuji. Kita semua yang pernah ikut berteriak dan ambil suara dalam gerakan #indonesiaunite. Kita semua ditanya balik, satu per satu, “terus sekarang lu ngapain?”

Gimana caranya memelihara gerakan positif seperti #indonesiaunite ini agar terus berkembang?

Konsisten

“WADOH KITA KENA BOM! GA BISA KAYA GITU ITU! AYO KITA BANGKIT! SPARTAAAA!! MERDEKAAAAA!! INDONESIA UNITE!”

Bulan depan…

“Indonesia Unite? Ooooh, iya. Gue tau tuh. Ga tau tuh sekarang ngapain. Emang ngapain sih? Gue ga peduli juga.”

Lho, kemana semangat berapi-api ala Bung Tomo bulan Juli lalu?

Iya sih, saya tau. Nasionalisme itu mirip iman :mrgreen: Naik dan turun. Tetapi bukan berarti kita jadi cuek dan nggak peduli. Apalagi sekarang Ramadhan (lah, nyambung ga nih?) minimal kita tetep mengingat apa yang pernah kita rasakan bulan Juli lalu (ini kalimat serasa ngedangdut ga sih? Tinggal dikasih “gerimis turun, di jalan kenangan…” GYAHAHAHAHHAHA *plak*) dan dengan semangat itu kita bisa berbuat yang lebih baik.

If you cannot go high way, do it low way

Penyakit beberapa orang adalah, ga tahan kalo ga nongol di TV, majalah atau media lainnya *EHEM* Padahal, apa sih artinya untuk sepuluh tahun kedepan?

Tentu saja media membantu untuk menyebarkan informasi ke khalayak luas, tapi kalau memang belum bisa skala nasional dari ujung ke ujung ya jangan maksain. Kalau memang akhirnya harus bergerak tanpa bantuan media, ya sudah. Yang penting kita mengerjakannya. Dan memang ikhlas mengerjakannya, bukan karena pengen nampang :mrgreen: Memang sih, kalau diliput media sangat membantu. Dan juga nggak semua orang di Indonesia punya akses Internet. Tetapi kita juga nggak bisa maksain diri.

But how to get it high way?

Aturan di Internet ini mengenai soal beken: “Kamu bisa beken kalau kamu itu 1. Bagus banget, atau 2. Jelek banget.” Kenapa? Soalnya membuat buzz words.

“OMIGOD! LU LIAT NGGAK VIDEONYA MARSHANDA?”

“Eh eh, liat deh ni, video orang dari Korea yang main gitar. Keren abis sumpah!” (refer ke funtwo)

Nah, gimana caranya kita bisa membuat buzz seperti itu? Ya menjadi yang terbaik atau menjadi yang terburuk. Tapi bukan berarti itu juga hasil instan lho yaaa. Tetapi minimal kita sudah mempunyai gol.

Rencana B

Mau semulia apapun niat kita, tetap yang namanya masalah pasti ada. Misalnya nih, mau ngadain acara amal, kok tiba-tiba ga ada modal. Mau ngadain kegiatan bersama, waktunya mepet.

Apa yang harus dilakukan?

Setiap orang harus punya rencana cadangan. Harus ada sekoci supaya tragedi Titanic nggak kejadian. Mau ngadain acara gede-gedean, tapi waktunya mepeeeet banget. Gimana? Ya nggak usah gede-gede, tapi kumpulin orang-orang yang bener-bener niat untuk ngebantu. Dengan mempunyai tim yang satu semangat, biasanya lebih mudah untuk ngerjain misinya.

Fokus

Ketika mengerjakan suatu kegiatan, ditulis dulu apa tujuan kegiatan itu. Mengenalkan #indonesiaunite? Berbagi informasi? Menghibur doang? Mempengaruhi orang untuk ikutan #indonesiaunite? Coba cek di antara tiga: Sharing, Entertaining, Persuading. Dengan itu, bisa ditentuin apa yang mau diomongin dan apa yang harus diomongin 🙂

===

Er… Tuh jadi panjang kan yak :mrgreen: Saya yakin dari temen-temen semua pasti ada tambahan atau komentar. Ada yang mau berbagi? Perspektif baru dari pemikiran yang lebih seger pasti lebih membantu, terutama untuk keadaan yang lebih baik 🙂

Photo oleh: SalAzad

Comments are closed.